REVIEW TL BU MERRY & KELUARGA

Hallo semuanya, aku pengen cerita nih tentang pengalaman aku waktu jadi Tour Leader pertama kalinya. Belum lama ini aku kerja di HDG, tepatnya baru aja 3 minggu dari pertama aku masuk kerja. Dan tiba-tiba aku langsung turun ke lapangan buat jadi seorang Tour Leader yang aku sendiri ga tau kerjaannya ngapain. Dan lagi, aku ke lapangan tanpa adanya dampingan dari Tour Leader Senior.

Alhasil Selama aku jadi Tour Leader aku Cuma bisa liat Mbah Google dan banyak chat sama atasan aku di kantor ( di Garut ). Waktu stay di Bandung ga lama sih, cuma 3 Hari. Tapi kalian bayangin deh, tamunya tuh ngedadak banget minta buat dikasih paket wisata di Bandung pas lagi musim liburan ( istilahnya agent bilang High Season ).

REVIEW TL BU MERRY & KELUARGA


Waktu pertama kali k lokasi hotel, udah ada masalah coba. Si tamu salah masuk kamar yang mana dia masuk kamar buat bookingan atas nama Intan yang entah dari mana. Dan dia protes via chat ke aku masa.

Padahal waktu itu ketemu sama tamunya aja aku belum karena kehambat macet sepanjang jalan meuju hotel dan kepotong sama waktu makan dulu ( maklum bareng Bu Fitri dan Supir juga, terlebih cacing di perut udah pada protes karena kelaparan ).

Udah gitu pas malem dibawa ke lokasi makan malam juga protes masa, karena lokasi makan malam sebagian besar lagi maintenance. Tapi ya mereka menikmati makan malem dengan lahap dan pesen banyak makanan juga.

Udah gitu kita balik ke hotel, dan gue langsung ngobrol sama tamunya buat masalah pembayaran. Bayangin dong, tiba-tiba tamunya minta ganti hotel mendadak dan pengen pindah k Trans Luxury Hotel di daerah Buah Batu.

Malem itu juga aku kelabakan dong nelponin hotel buat booking kamar yang mana setau aku kan lagi high occupancy banget kan di Bandung kalau musim liburan gitu. Tapi syukurnya dapetlah 2 kamar buat keluarga tamu yang ribetnya sedunia ini. Dan pembayaran pun akhirnya disepakatin buat lewat sistem transfer di hari terakhir wisata.

Bingung Cari Tempat Beristirahat πŸ™


Udah gitu lucunya kan aku mau nginep nih ya di rumah salah satu Marketing HDG di Lembang. Bayangin dong udah jam 10, hujan dan Marketing kita ga bisa dihubungin. Pikir aku kan gimana aku tidur? Ga ada anggaran kamar dari kantor dan aku juga searching di OTA kalau semua hotel murah disekitar sana udah full. Jadilah drama seorang anak terlantar yang mengeluarkan uang pribadi dulu untuk buka room kamar di hotel yang sama kayak tamu.

Lanjut Tour Wisata Bandung


Besok paginya, kita kan lanjut wisata nih k Kebun Begonia. Disana juga ada drama dimana charger kamera aku ketinggalan dong di kamar hotel. Gelisah dong aku, akhirnya nelponin hotel dan minta dianter ke Begonia karena jaraknya ga terlalu jauh.

Tapi tamunya aman kok. Malah tamu sempet minum dulu bajigur sama wedang disana. Udah aman, lanjut lah kita k Orchid Forest. Drama kemacetan juga mulai terjadi. Wajarlah ya, lagi High Season. Karena biar cepet ahirnya aku mutusin buat ijin turun dari mobil dan pesen tiket duluan biar mobil bisa langsung masuk ngga harus antri lama. Bersyukurlah tamunya juga bilang makasih. Dan overall mereka menikmati wisata di Orchid dan makan siang disana.

Tapi pas perjalanan balik k Bandung, supir yang ga tau jalan tiba-tiba ambil inisiatif buat belok ambil jalan k Maribaya lanjut Dago atas. Bayangin masuk jalan itu jam 4 sore baru sampe Bandung jam 9 malem coba. Selama perjalanan tamunya ngoceh dan marahin aku dong. Udah pertama kali jadi TL, dimarahin pula karena jalan macet. Padahal kan macet bukan kepengannya aku. Tapi aku paham kok mereka kayak gtu karena mungkin udah laper atau capek karena seharian udah jalan-jalan.

Lengkap Sudah πŸ˜€


Setibanya di Bandung, tamu kan makan nih di Rumah Makan Sindang Reret, masa aku nangis di kamar mandinya coba karena kena marah sama tamu. Tapi udah selesai nangis aku lanjut ijin k tamu buat pergi k Trans Luxury Hotel duluan buat prepare kamar mereka duluan. Biar begitu selesai mereka makan mereka bisa langsung istirahat di kamar.

Besoknya drama juga kejadian. Diajak k Cihampelas kan buat beli oleh-oleh. Nah mereka nyari senapan angin niatnya. Taunya, tukang jualannya pindah ke Kartini dong. Mereka ngoceh lagi karena katanya tukang dagangnya udah pindah. Mana aku tau kalau tukang dagangnya bakalan pindah k Kartini kan.

Dikira aku ini saudaranya tukang senapan angin itu apa? Tapi ya buat mengobati itu semua akhirnya aku ajak makan. Mereka bilang ga mau, mereka mau makan di perjalanan pulang aja. Akhirnya aku balikin lah duit makan mereka sebesar Rp. 250.000,- ( 5 orang x Rp. 50.000,-) supaya mereka ga ngambek lagi kan. Dan setelah balikin duit itulah mobil dating buat anter mereka balik k Jakarta. Dan penderitaan aku selesai sampai sana. Thank you J

KOMENTAR